Home » Artikel » Blog » Pembatal Pahala Sedekah

Pembatal Pahala Sedekah

 

Pembatal Pahala Sedekah

Pembatal Pahala sedekah adalah hal yang amat penting untuk kita ketahui. Karena ini merupakan amalan istimewa yang mana Allah menjanjikan banyak ganjaran pahala sehingga manusia berlomba-lomba untuk melakukan amalan ini.

Hal ini termaktub dalam Al-Qur’an, Allah SWT berfirman  “Sesungguhnya orang-orang yang membenarkan (Allah dan Rasul-Nya) baik laki-laki maupun perempuan dan meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, niscaya akan dilipat gandakan (pembayarannya) kepada mereka; dan bagi mereka pahala yang banyak.”

Namun, Tahukah kamu? selain memiliki banyak ganjaran pahala, ada juga hal-hal yang dapat membatalkan pahala sedekah. Yuk kita simak informasinya di bawah ini.

Hal-hal yang membatalkan Pahala Sedekah

Berikut adalah Beberapa hal yang dapat membatalkan pahala sedekah :

1. Riya’

Riya’ dapat membatalkan pahala sedekah jika ia menyertainya. Oleh sebab itu, Allah mencela orang-orang yang bersikap demikian dalam Firman-Nya :

“Dan juga orang-orang yang Menginfakkan hartanya karena Riya’ kepada orang lain (Ingin dilihat dan dipuji) dan orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan kepada hari kemudian. Barangsiapa menjadikan setan sebagai temannya, maka ketahuilah dia itu (setan) adalah teman yang sangat jahat”  (QS. An Nisa : 38)

2. Mengungkit-ungkit pemberian dan juga menyakiti hati orang yang diberi dapat membatalkan pahala sedekah

Selain Riya’, Mengungkit pemberian dan juga menyakiti hati penerima sedekah dapat menjadi pembatal pahala sedekah. Dalam sebuah hadist Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Ada Tiga golongan yang tidak akan Allah ajak mereka bicara pada hari kiamat, tidak akan melihat mereka, tidak menyucikan mereka dan untuk mereka azab yang pedih.” Nabi mengucapkannya tiga kali. Abu Dzar pun berkata : “Mereka benar-benar merugi. Siapakah mereka itu wahai Rasulullah? Rasulullah menjawab : “Orang yang memakai pakaian sampai menutup mata kakinya, serta orang yang suka mengungkit-ungkit pemberiannya, juga orang yang melariskan dagangannya dengan sumpah palsu.” (HR. Muslim)

3. Sedekah dari hasil korupsi tidak akan Allah terima

Hal didasarkan pada hadits dari Abdullah bin Umar. Rasulullah shalallahu alaihi wasallam bersabda : “Tidak akan diterima Shalat tanpa bersuci (wudhu) dan tidak akan diterima sedekah dari hasil korupsi”. (HR. Muslim)

 

Dengan mengetahui pembatal pahala sedekah, Semoga Allah Ta’ala selalu memberikan Taufik dan Petunjuk kepada kita dalam melaksanakan kebaikan sehingga dapat menjadikan kita lebih berhati-hati dalam melakukan amalan ini. Marilah menjaga amalan sedekah kita dari hal-hal yang dapat membatalkannya, agar amalan sedekah ini tak sia-sia. Aamiin Yaa Rabbal’aalamiin

Tinggalkan Balasan

Scroll to Top
%d blogger menyukai ini: